Sudah tahu? Ini 5 penyakit yang tak butuh antibiotik


BERANDA.COM IS FOR SALE WHATSAPP (62) 081-550-58587

sudah-tahu-ini-5-penyakit-yang-tak-butuh-antibiotik

Antibiotik adalah resep obat yang paling umum kita dapatkan saat melakukan pemeriksaan kesehatan ke dokter atau pelayan kesehatan lainnya. Meskipun begitu, penting bagi kita untuk mengetahui kapan tubuh membutuhkan antibiotik.

Alexander fleming, seorang ahli yang menemukan penisilin (salah satu jenis antibiotik) mengatakan bahwa penyalahgunaan obat dapat menyebabkan resistensi bakteri. Nah, untuk menghindari hal tersebut, seperti yang dilansir melalui cheatsheet.com berikut ini merupakan lima penyakit yang sebenarnya tidak terlalu membutuhkan antibiotik.

1. Infeksi telinga

Infeksi telinga sering terjadi pada anak-anak. Sebagian besar infeksi telinga mampu memperbaiki diri sendiri dalam dua sampai tiga hari tanpa menggunakan obat-obatan, khususnya anak-anak usia 2 tahun atau lebih tua. Antibiotik hanya diperlukan saat anak-anak mengalami infeksi yang berat hingga membuat rasa nyeri yang tak tertahankan.

2. Eksim

Beberapa dokter memang mengontrol gejala eksim dengan antibiotik. Hanya saja obat ini tidak berefek apapun untuk membantu meringankan gatal, kemerahan, atau kondisi kulit yang semakin parah. Penanganan yang lebih efektif mungkin bisa dilakukan dengan melembapkan kulit dan menghindari iritasi. Biasanya antibiotik harus diresepkan ketika ada tanda-tanda infeksi bakteri seperti benjolan atau luka penuh nanah, kulit menjadi sangat merah dan panas serta demam.

3. Mata merah

Tidak semua kasus mata merah disebabkan oleh bakteri. Mata merah bisa juga disebabkan oleh virus atau alergi. Sat mata merah disebabkan oleh bakteri pun, mereka akan hilang dengan sendirinya dalam waktu 10 hari. Oleh karena itu kamu tidak memerlukan antibiotik untuk mengatasinya. Kamu akan memerlukan antibiotik dalam kondisi di mana mata merah menularkan bakteri yang didukung oleh sistem kekebalan tubuh yang lemah.

4. Infeksi pernapasan

Sebagian besar kasus flu, pilek batuk dan kasus pernapasan lainnya disebabkan oleh virus, sehingga antibiotik tidak akan membantu sama sekali. Radang tenggorokan adalah bakteri. Hanya sekitar 15% sakit tenggorokan pada orang dewasa disebabkan oleh radang. Kamu bisa mempertimbangkan menggunakan antibiotik jika gejala berlangsung lebih dari 10 atau 14 hari.

5. Infeksi sinus

Sinusitis juga disebabkan oleh virus, dan bahkan jika bakteri adalah penyebabnya, infeksi seringkali menghilang tanpa pengobatan setelah berlangsung sekitar satu minggu. Ini membuatnya tidak membutuhkan antibiotik. Tetapi, pertimbangkan untuk menggunakan antibiotik jika gejala semakin parah atau tak kunjung mereda dalam waktu sekitar 10 hari.

Ternyata, pada penyakit tertentu tubuh kita ternyata tak membutuhkan antibiotik. Semoga bermanfaat!



Baca Juga: