Hindari Pikun dengan Rajin Baca dan Tulis Sampai Tua!


BERANDA.COM IS FOR SALE WHATSAPP (62) 081-550-58587

baca-tulis130705b

Penurunan daya ingat tidak selalu terjadi di orang-orang berusia lanjut, anak muda bahkan anak-anak pun dapat merasakan hal ini. Kegiatan yang merangsang stimulasi otak bisa membantu mengurangi risiko penurunan kognitif di kemudian hari.

Peneliti dari Rush University Medical Center menemukan bahwa orang yang dilaporkan melakukan latihan otak seperti membaca dan menulis sepanjang hidup mereka dari masa kanak-kanak sampai dewasa mengurangi penurunan daya ingat di kemudian hari.

“Berdasarkan hal ini, kita tidak boleh meremehkan efek dari kegiatan sehari-hari, seperti membaca dan menulis, anak-anak kita, diri kita sendiri dan orang tua atau kakek-nenek kita,” kata Peneliti Robert S. Wilson, Ph.D. dilansir Huffingtonpost, Jumat (5/7/2013).

Penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Neurology, termasuk 294 orang yang memori dan keterampilan berpikir diuji setiap tahun selama rata-rata enam tahun sebelum kematian mereka (mereka meninggal pada usia rata-rata 89).

Para peneliti juga meminta mereka ketika mereka membiasakan membaca, menulis dan kegiatan lain yang merangsang mental.
Saat peserta meninggal, peneliti melakukan otopsi pada otak mereka untuk melihat apakah mereka terdapat plak atau syaraf yang kusut pada otak mereka yang dapat menjelaskan memori atau masalah pikiran.

Tingkat penurunan mental terjadi sekitar 32 persen lebih rendah dari orang-orang yang tidak aktif melakukan kegiatan yang merangsang stimulasi otak.

“Temuan ini berpotensi membahas pertanyaan kita semua meminta dari waktu ke waktu bisa kita melakukan apa saja untuk memperlambat penurunan kognitif¬† seperti membaca lebih banyak buku, menulis lebih banyak, dan melakukan kegiatan yang menjaga otak terlepas dari usia Anda, ” Prashanthi Vemuri, Ph.D., dari Mayo Clinic, dan Elizabeth C. Mormino, Ph.D., dari Massachusetts General Hospital.



Baca Juga: